Monday, December 6, 2010

ROZITA

Nama singkatanku ialah Pie. Aku berkerja sebagai seorang kontraktor. Aku berumur dalam lingkungan 40an.Kehidupan aku agak mewah sedikit dan jarang menghadapi masalah kewangan. Aku amat meminati wanita-wanita yang selalu kesepian samada isteri orang atau pun janda-janda muda. Beberapa wanita atau janda telah pernah aku tiduri sebelum ini. Disini aku ingin menceritakan pengalaman seks ku dengan wanita-wanita yang pernah tidur denganku. Salah seorang darinya bernama Ita.... Padaku, Ita sangat menarik, cantik dan menghiburkan. Memang ramai lelaki yang ingin mendekatinya dan menidurinya. Aku adalah antara lelaki bertuah yang telah dapat mendekatinya. Umur Ita lebih kurang  30an. Ita mempunyai potongan badan yang agak gempal. Buah dadanya agak besar . Walau pun Ita sering memakai baju kurung, namun dari tonjolan buah dadanya sisebalik baju kurung yang dia pakai, buah dada Ita memang agak lumayan besarnya.  Saiz buah dada Ita 36B. Berkulit agak cerah. Aku mengenali Ita hampir dua bulan lalu. Semenjak dari perkenalan itu, hubungan aku dan Ita semakin rapat. Aku mendapat tahu bahawa  Ita bertugas sebagai  seorang ustazah disebuah sekolah rendah di daerahku. Ita juga giat  dalam bidang perniagaan jualan langsung (MLM). Secara tidak langsung, aku turut sama menjadi rakan kongsinya dalam bisnes tersebut setelah Ita bersungguh-sungguh mengajak aku untuk menyertainya. Sebagai rakan bisnes jualan langsung,  kami selalu berhubung dan berjumpa. Peluang ini aku gunakan sepenuhnya untuk mendekati Ita. Aku tahu yang Ita sudah bersuami dan ada empat orang anak. Suami Ita hanya kerja kampung. Aku juga mendapati yang hubungan Ita dan suaminya tidak begitu mesra. Aku mendapat tahu, Ita berkahwin dengan suaminya kerana "terpaksa". Aku tak kisah dengan semua itu. Yang penting, aku ingin menikmati tubuh Ita dan merasai batang zakar aku masuk ke dalam lubang puki Ita.

Pada suatu hari Ita telah memberitahuku yang dia ada seminar tentang bisnes MLMnya di Kuala Lumpur. Seminar itu berlangsung selama sehari, bermula dari petang hingga ke malam. Ita mengajakku untuk pergi bersamanya kerana dia memberitahu yang dia tidak ada kawan untuk ke sana dan aku pula adalah rakan bisnesnya.. Memang ini adalah peluang yang aku tunggu-tunggu  untuk merasai nikmatnya tubuh Ita yang aku idamkan selama ini. Sebelum ini, bila aku bersama Ita,  aku hanya sekadar dapat mencium pipinya dan  meba tubauhnya. Jadi inilah peluang yang akan aku gunakan sepenuhnya untuk merasai  lubang puki  Ita pula.

Pada suatu hari, Ita telah mengajak aku untuk menghadiri satu seminar perniagaan MLM yang kami sertai. Seminar perniagaan itu diadakan di Kuala  Lumpur.  Seperti yang telah dijanjikan, aku dan Ita sama-sama bertolak ke KL pada sebelah paginya. Aku memandu kereta kepunyaan Ita walaupun aku ada kereta sendiri. Sepanjang perjalanan itu, aku dan Ita saling berbual mesra. Sesekali aku dan Ita tertawa dengan cerita-cerita lucu yang aku dan Ita bualkan. Sesekali juga tangan nakalku memegang tangan dan peha Ita serta memeluk bahu Ita agar rapat kepadaku.  Sesekali tanganku yang nakal akan meraba buah dada Ita yang selalu aku geramkan. ‘ Jangan... Nakalnya abangni” Kata Ita sambil pura-pura menepis tangan nakalku. Selepas menempuh perjalanan hampir tiga jam, kami pun sampai ke tempat untuk kami berseminar. Aku dan Ita, terus mendaftarkan diri sebagai peserta dalam seminar itu. Selepas hampir seharian kami berseminar, akhirnya selesai. Kerana hari telah agak malam dan badan pun terasa letih, aku dan Ita pun segera mencari hotel untuk kami menginap malam itu. Malam itu, aku membawa Ita kesebuah hotel yang agak terkemuka juga. Aku rasakan, dengan menyewa hotel seperti ini agak selamat dari gangguan. Aku menyewa sebuah bilik yang mempunyai sebuah katil kelamin. Sebaik mendapat kunci, aku dan Ita sama-sama menuju ke bilik. Sampai dalam bilik, Ita terus ke bilik air untuk mandi. Aku bercadang untuk mandi bersama Ita, tapi Ita menolak kerana dia rasa malu. Selepas Ita selesai mandi, aku pun terus ke bilik air untuk mandi dan menyegarkan badan.Sambil mandi, aku membayangkan adengan-adengan panas yang akan berlaku antara aku dan Ita nanti. Memang tak sabar aku menantikan saatnya untuk bersama Ita nanti. Selepas selesai mandi, aku pun keluar dari bilik air. Aku lihat Ita sedang duduk bersiap didepan almari cermin dengan memakai baju tidur. Aku pun segera memeluk Ita dari arah belakang. Sambil memeluk Ita, aku mencium leher dan tengkuk Ita. Ita kegelian dengan tindakanku. Tanganku terus meraba dan menjalar ditubuh Ita. Tangan nakalku terus menjalar ke buah dadanya yang membusung dari balik baju tidurnya. Aku meramas-ramas buah dada Ita yang besar disebalik colinya yang nipis dari luar baju tidurnya. Agak lama jiga aku meramas-ramas buah dada Ita sambil menciumnya pipi dan lehernya. Setelah agak sekian lama aku berbuat demikian, aku menarik  Ita kearah katil.Serentak dengan itu juga,mulut aku terus bercantum dengan mulut  Ita.  Kemudian, aku melucutkan baju tidur  Ita satu persatu.Terserlahlah pantatnya yang tembam yang tidak bertutup. Rupanya Ita  tidak memakai seluar dalam. Lantas aku membuka cangkuk coli dan terserlahlah segalanya.Tersembullah buah dada  Ita yang agak besar untuk aku kerjakan.

Setelah hampir 5 minit berlalu, Ita membuka tuala yang aku pakai dan memegang senjata keramatku.”Wah,besarnya abang punya ye”,puji Ita.
Ita terus memegang dan mengurut-ngurut batang zakarku yang telah menegang dan mengeras. Sambil mengurut-ngurut batang zakarku yang telah 100 peratus mengeras, tangannya bermain-main dengan buah zakarku. Hampir tergeliat aku menahan kegelian yang amat sangat. "Ohhhhhh emmmm" keluh Ita sambil terus mengurut-ngurut batang zakar aku.Aku menarik Ita dan merebahkannya ke katil. Sampai tepi katil aku terus merebahkan badannya dan membaringkan Ita. Ita menelentang dengan kakinya terkangkang luas menanti aku. Lututnya diangkat sedikit. Aku terpegun sebentar. Walaupun telah mempunyai empat anak, tubuh Ita memang cantik pada pandangan aku. Buah dadanya yang  besar , agak  jatuh ke tepi dalam keadaan menelentang namun putingnya yang berwarna kecoklat-coklatan tetap tegang ke atas. Pantat Ita agak tembam sikit tanpa sedikit pun bulu-bulu yang tumbuh disekitar nya... Memang Ita rajin merawat bahagian kewanitaannya.

Aku terus menggomoli Ita. Aku menyembamkan muka aku ke dadanya. Aku terus mengulum puting Ita yang berwarna kecoklatan dan meramas-ramas buah dadanya yang sebelah lagi. Sambil itu, Ita menggesel celah kangkangnya ke arah zakarku.Aku terasa air lendir Ita meleleh terkena pahaku. Mulutku terus mengulum puting buah dadanya sambil sebelah lagi tanganku meramas-ramas. ‘hiiisssssshhh sedapnya bang, hisap lagi, hisap lama lama, sedapnya, hiiissssssssshhhhhhhh..... Abang.... abang..... bang...... Aaaaaaahhhh.... Ita mengerang dan merintih. Suara erangannya semakin tidak menentu. Lama aku bermain dikedua belah buah dada Ita. Selepas aku hisap puting buah dada Ita yang kiri, aku kulum pula puting buah dada Ita yang kanan sambil meramas-ramas buah dadanya yang sebelah lagi. Aku gigit-gigit manja puting buah dada Ita namun Ita melarangku untuk membuat tanda ”lovebite“ pada buah dadanya kerana bimbang suaminya akan menyedari nanti. Puting buah dada Ita semakin mengeras dan membesar.
Semakin lama aku hisapa dan kusedut putingnya, sekain besar dan meninnggi putingnya. Selepas puas meramas-ramas dan menghisap buah dada Ita yang besar itu, aku pun menurunkan permainanku kearah bawah pula. Aku mencium perut dan pusat Ita. Ita merengek kegelian.  Kujilat dan kuciumi bahagian perut dan pusat Ita. Ita hanya sekadar merintih dan tangannya sesekali meramas-ramas rambutku... Setelah agak lama dibahagian itu, aku bangun dan menyembamkan muka di celah kelengkang Ita. “Abang, tolonglah jangan buat macamni.... sayang tak tahan ni, tolonglah”. Aku terus merapatkan mulutku ke lubang puki Ita. Aku terus menjilati puki Ita sambil tanganku meramas ramas kedua dua belah punggungnya. “aduuuhhhhh sedapnya, hiiissshhh haaaaaaaahhhhhh sedapnya, aduuhhhhhhh sedapnya banggggg, aaaarrrrggggghhhhh…. Mmmmmmmm…’  Ita terus menerus mengerang dan merintih. Bila aku jelirkan lidahku ke dalam lubang pantatya, terus Ita membenamkan celah kangkangnya rapat ke mukaku. Hampir- hampir lemas aku dibuatnya. “Abang, sayang tak tahanni… abang…aaaaaahhhhh..”. Aku terus merapatkan bibirku dan menghisap biji kelentitnya. ‘aduuuhhh wuuuuuu sedapnya, sedapnya hisap lagi, hisap lagi, huuuuuhh wwwwuuuuuuuu sedapnya”  Ita terus merintih dan mengerang tak henti henti. Punggungnya kejap tinggi kejap rendah. Aku terus memaut kemas punggung Ita sambil mulut dan lidahku terus menerus menjilat lubang pukinya.

“Sedap tak sayang”  aku sengaja bertanya. “Aaabbbaaannnggggg, sayang dah tak tahan niiii….i”  rintih Ita. Sambil aku menjilat dan menyedut lubang puki Ita, sesekali, aku jolokkan jari tanganku kearah lubang puki Ita. Hampir tiga jari tanganku boleh masuk kedalam lubang puki Ita.  “Memang besar lubang puki Ita ni….” Fikirku didalam hati…  Hampir 10 minit adengan itu berlangsung. Ita hanya merintih dan melenguh kesedapan dengan permainanku ini. Sebelum aku, meneruskan permainan dengan lebih lanjut, aku meminta Ita mengangkat punggungnya dank u letakkan sebiji bantal dibawah punggungnya sbagai lapih agar tinggi sedikit kedudukan punggungnya… Dalam keadaan begini, pantat Ita menjadi semakin menaikkan nafsuku.. Batang zakarku yang telah keras dan tegang sepenuhnya, aku suakan  ke lubang puki Ita. Dengan perlahan-lahan batang zakar aku tenggelam dalam lubang puki Ita yang telah begitu basah dengan air liurku dan air puki Ita. Perlahan-lahan batang zakarku terus tenggelam kedalam lubang puki Ita…Kurasakan lubang puki Ita agak luas sedikit. Mungkin kerana Ita telah melahirkan 4 orang anak melalui lubang itu... Tapi aku rasakan begitu hangat sekali luban
g puki Ita..Kehadiran batang zakarku disambut dengan kemutan-kemutan mesra puki Ita. “Sayang.... Sedap tak batang abang ni.." Aku bertanya pada Ita. Ita hanya mengangguk perlahan. Dengan posisi aku yang berada di atas dia, maka aku yang menentukan rentak. Sekejap laju, sekejap perlahan.. Mata Ita tertutup kuyu, mulutnya terbuka sambil mengeluarkan rengekan yang makin menaikkan nafsu berahi aku. Kedua-dua kakinya merangkul kemas pinggang aku. Macam tak bagi aku lepas je..Kedua-dua tangannya pula meramas cadar katil. Mungkin kerana terlalu nikmatnya. Aku tak henti-henti mengulum lidah dan menjilat lehernya. Sebelah tangan aku meramas teteknya manakala sebelah lagi aku ampu ke atas tilam untuk mengimbangkan badan aku. “Uhhhh ahhhh ehhhhh”.Suara Ita makin kuat mengerang kesedapan.Aku menghayun dengan sorong tarik yang makin laju.Tenaga kelakian aku, aku perah sehabis-habisnya.Ita hanya bertahan sedaya upaya dengan tenaga wanitanya. Bila aku mengangkat punggung, terdengar bunyi air berdecik dan bila punggung aku dihempapkan kembali, bunyi itu berulang kembali. Mulut Ita tak henti henti merintih dan mengerang. “Abang ….. sedapnya, , hhhuuuuuuuuuhh hiiiisssssssshhh sedapnya, sedapnyaaaaaaa………”

Buah dadanya yang agak besar itu bergoyang-goyang setiap kali aku menghenjut pantatnya. Kemudian aku memaut kedua-dua belah kakinya hingga mencecah dada lalu menghentak dengan hentakan padu.”Hekkk,ahhhh....aaaahhhh...ahhhhh....mmmmmm.....”.Suara Ita yang merintih menyebabkan aku tak sabar nak pancut.Tangannya memegang kemas lengan yang bertongkat di kiri kanan tubuhnya. “uhh uhh uhhhh uhhh emmmm” Ita mengerang diiringi oleh bunyi  becak air pukinya. Henjutanku semakin hebat. Seluruh tubuh Ita aku peluk kuat…… sambil kakinya memeluk kuat badan aku. Kemudian tiba-tiba Ita menggelepar dan mendengus tidak karuan…!! “ Aaahhhh.... aaahhhh.... ooohhhh.....  oooohhhhh.... hhhiiissssss... hhhiiiisssss.....  uuuuhhhhhhhh.... aaaarrrrgggggghhhhhhhhhhhh....“ Aku tahu,  Ita sedang hampir  mencapai klimaksnya. Aku masih bertahan, walaupun cuma sedikit lagi. Secara tiba-tiba, desakan air mani ku semakin menghampiri puncak. Tambahan pula Ita menggeliat dan punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu aku henjut dan tusuk seluruh batang zakarku habis, berdecit-decit pukinya. Lendirnya banyak dan seluruh tenaga kumerangkul tubuh Ita. Aku terus tekan dan tekan dalam-dalam. Air mani ku pun rasa nak terpancut. 

“Abang ,laju sikit..... Sayang dah nak sampai” Ita bersuara. Aku terus menghujani Ita dengan hentakan padu dan laju.”Sayang ,kemut kuat sikit.Air dah nak keluar ni”. Aku bersuara dengan tersekat-sekat.Kemutan-kemutan padu Ita membuatkan nafsu aku makin menggila. Aku terus menyorong dan menarik dengan laju, sambil itu Ita terus mengangkat ngangkat punggungnya, kejap tinggi kejap rendah, seirama dengan sorong tarik batang zakar aku. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga.

“Arghhhhhhh..akakkkkkkkkkkkkk,”seraya dengan itu berdas-das air mani aku,  aku pancutkan dalam lubang nikmat Ita. ” Aabbbbaaaannngggg..... uhhhhhhhhhhhhh....aaaaahhhhhhhh.....uuuuuummmmmmmmmmm.......”  Aku pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan.Kami sama-sama mencapai klimaks.  Ita memelukku dengan erat.Batang zakarku terasa hangat dengan air mani Ita.Aku terdampar lesu di atas tubuh Ita yang juga aku nampak seperti hampir pengsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali. Tubuh Ita masih belum aku lepaskan. Batang zakar ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani aku dan Ita.  

Selepas kira-kira 5 minit, barulah kami dapat bersuara. “Abang, sedapnya sayang dapat main dengan abang, dah lama sayang tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayangkan, “kata Ita. Aku hanya senyum sambil terus memeluknya dengan erat. Ita membalas pelukkanku dan aku mencium pipi dan dahi Ita beberapa kali. ‘Terima kasih abang kerana sudi puaskan nafsu sayang, sayang kat abang”. Kami berbual seketika.Aku dapat tahu walaupun suami Ita masih ada tetapi suaminya tak boleh nak main lama. Kejap dah tewas. Ita juga berkata yang zakar suaminya agak pendek dan tidak besar sepertimana batang zakar aku.Ita menarik tangan aku apabila melihat aku cuba hendak bangun sambil berkata,

“Abang,  nantilah dulu... kita rehat-rehat dulu ye....”

Aku tersenyum dan terus baring semula. Sambil berbaring, aku meramas-ramas buah dada Ita yang besar itu. Sekejap saja batang zakar aku keras balik.Tanpa membuang masa,kami melakukan foreplay.Dengan posisi menonggeng pula. Walau Ita belum pernah melakukan aksi itu, tapi Ita pandai melakukan dengan baik dengan bantuanku. Sambil aku henjut Ita dari belakang, aku ramas-ramas buah dadanya.. Selepas itu aku menukar posisi dengan Ita berada di atas.  Dengan posisi ini, aku dapat berehat sebentar sambil Ita mengenjut naik dan turun sambil sesekali   Itamengelekan pantatnya diatas batang zakarku... Aku hampir-hampir terpancut dibuatnya...
Tapi Ita pandai memperlahankan rentak permainan agar permainan kami tidak cepat tamat. Sambil Ita menaik turunkan pantatnya diatas batang zakarku, aku meramas-ras buah dada ita yang berbuai-buai mengikut alunan permainan. Sesekali juga aku raih bahu Ita agar rapat kearahku supaya aku dapat menghisap buah dadanya kiri dan kanan. Setelah hampir 25 minit adengan sorong tarik batang zakarku dalam lubang puki Ita, akhirnya aku pancut buat kali kedua dalam lubang puki Ita.  Ita hanya merintih dan mendungus kesedapan apabila air maniku berdas-das aku pancutkan kedalam lubang pukinya…. Mata Ita tertutup menahan kesedapan dan kenikmatan yang telah diperolehinya..

Malam hanya kedengaran suara Ita mengerang kesedapan menahan kegagahan aku menyerang lubang nikmatnya. Malam tu saja 2  kali aku main dengan Ita. Akhirnya setelah puas mengerjakan lubang puki Ita, barulah kami sama-sama tertidur.Sedap sungguh tidur dalam keadaan telanjang dalam selimut sambil berpelukan.Kami bangun hampir pukul lapan. Selepas kami mandi dan bersarapan di tingkat bawah hotel, kami masuk semula kedalam bilik. Pagi itu sekali lagi aku mengerjakan lubang puki Ita lagi. Selepas selesai, kami terasa begitu penat sekali. Sementara menantikan masa untuk check out, kami tertidur dalam keletihan. Hampir pukul 12.00 tengahhari kami terpaksa check out dari hotel. Aku merasa terlalu puas kerana telah dapat merasai lubang kenikmatan Ita. Sejak dari hari itu, aku sering mencari peluang untuk meniduri Ita lagi. Ita juga memberitahuku yang dia memang memakai IUD untuk mengelakkan dari mengandung. Sebab itu Ita tak kisah kalau aku pancut air mani aku dalam lubang pukinya walau sebanyak mana pun. Aku mendapat tahu dari kawan-kawanku, sebelum ini pun, Ita pernah beberapa kali tidur dengan lelaki lain. Itulah antara pengalaman seks ku dengan Ita. Lain kali aku akan ceritakan pula kisah aku menikmati lubang puki seorang lagi ustazah yang bergelar janda yang kukenali sebagai Milah...

1 comment: